Pelancongan & sumpah laknat

Menurut satu sumber, sumpah laknat berkeupayaan untuk membuka satu pasaran yang lebih luas. Untuk membuktikan hujah sesetengah saudagar agama, satu sumpah laknat telah dipentas di Masjid Sentul. Para pelakon untuk bersumpah telah dipilih khas.

Berbanding dengan sumpah laknat tiga tahun dahulu, kali ini sumpah laknat lebih teratur dari segi pengurusan media. Secara terancang media telah membuat laporan berminggu-minggu tanpa putus tentang sumpah laknat. Laporan media ini cukup membantu kerana di hari pementasan, Masjid Sentul yang biasanya kosong tiba-tiba telah penuh sehinggakan tidak ada tempat untuk bersembahyang.



Untuk merancakkan kempen sumpah laknat ini, para pelakon telah diminta untuk memakai baju kalis peluru. Ini adalah taktik sensasi untuk memastikan berita sumpah laknat di Masjid Sentul ini akan mendapat laporan CNN, BBC, PBB, DDT, PIBG, JKK, SITC, MMC, KLM, BOAC, MTD, TT dan CCTV.

Menurut saudagar agama dari sebuah negeri di Utara semenanjung Malaysia, sumpah laknat ini juga boleh difrancaiskan. Malah beberapa buah masjid di Malaysia ini perlu menyediakan kelengkapan khas untuk menjalankan Sumpah Laknat. Masjid Sentul boleh dijadikan masjid contoh khusus untuk membuat sumpah laknat.

Para pelancong dari Eropah yang menghadapi banyak masalah undang-undang atau terbelenggu dengan kes saman menyaman boleh datang ke Malaysia untuk melafazkan sumpah laknat. Saksi, penterjemah dan pemandu pelancong wajib disediakan oleh masjid-masjid. Masjid juga dikawal untuk memastikan hanya yang telah mendapat lesen sahaja dibenarkan untuk menjalankan upacara sumpah laknat.

Malah sesudah sumpah laknat dilafaz, satu watikah akan dikeluarkan untuk mensahihkan sumpah ini. Masjid-masjid yang menjalankan sumpah laknat ini wajib terus dikawal untuk memastikan perniagaan sumpah laknat ini terjamin kualitinya. Dengan kualiti yang terjamin bukan sahaja pelancong akan berpusu-pusu masuk ke Malaysia, malah jabatan berkaitan boleh membuka cawangan sumpah laknat di luar negara.

Pasaran sampingan
Mengikut jurucakap jabatan itu yang tidak mahu namanya disebut, perniagaan sumpah laknat ini berpotensi untuk membuka satu pasaran yang luas.

Di Malaysia perniagaan sumpah laknat ini pasti akan dilesenkan hanya kepada Melayu-Bumiputera sahaja. Tidak ada lesen akan dikeluarkan kepada non-Bumiputera. Ini untuk memastikan industri sumpah laknat ini tidak akan jatuh ke tangan bangsa lain.

Sumpah laknat ini juga akan membuka pasaran sampingan baru. Pelajar Bumiputera yang kini terlatih di Timur Tengah berkemungkinan untuk menjawat kerja-kerja yang bersangkutan dengan sumpah laknat. Malah universiti tempatan boleh membuka kursus sumpah laknat sebagai mata pelajaran wajib.

Hingga ke saat ini, Kementerian Pelancongan masih lagi belum membuat apa-apa keputusan. Kementerian sedang dalam dilemma. Tidak pasti cadangan dan kertas kerja mana yang akan menjadi asas kempen pelancongn tahun 2011 ini.

Cadangan dari Profesor Sintok juga memiliki merit untuk diimplementasi. Dalam masa yang sama cadangan dari beberapa jabatan juga amat menarik. Sokongan saudagar agama dari sebuah negeri di Utara semenanjung terbukti telah membantu jabatan itu.

Ketika ini pelancongan adalah mata pencarian utama untuk Malaysia. Ini kerana harga getah dan kelapa sawit telah jatuh. Pendapatan dari ekspot bahan bakar minyak pula telah semakin berkurangan. Semua ini menjadikan perlancongan sebagai sumber utama negara Malaysia.

Simbol pelancongan 
Tidak dapat tidak, ekonomi Malaysia hari ini sedang berhadapan dengan dua pilihan, satu daripadanya sumpah laknat. Tersalah pilih akan membawa akibat yang maha dahsyat. Tersalah pilih akan membawa porak-peranda yang akan memerosotkan ekonomi negara. 

Sebelum ini, terdapat jabatan yang bermati-matian mengajukan sumpah laknat sebagai kempen pelancongan untuk tahun 2011. Cadangan ini kelihatan telah mendapat sokongan dari ramai peniaga dan saudagar-saudagar agama. Paling jelas sokongan datang dari beberapa orang saudagar agama dari sebuah negeri di Utara.

Para saudagar ini melihat dengan wujudnya sumpah laknat ini, maka saham dan peranan para saudagar agama ini akan melonjak. Malah besar kemungkinan pandangan dan pendapat para saudagar akan terus dilanggani oleh Kementerian Prelancongan. 

Bayangkan selama ini, terutama anak muda, langsung 'tidak ambil pot' terhadap para saudagar ini. Berbuih-buih mulut para saudagar menjaja ke hulu ke hilir tetapi tidak ada sesiapa yang ambil pot. Apabila Kementerian Perlancongan membukakan tender dan mencari cadangan untuk kempen tahun 2011, maka para saudagar agama melihat ini adalah peluang terbaik. Ini bukan lagi durian runtuh tetapi ini peluang untuk membuka jalan mendapat kontrak. Silap-silap mungkin para saudagar agama ini akan diberi slot di televisyen untuk membuat program.

Cadangan ini telah tersebar di media. Berita ini telah menjadikan Profesor Sintok mengelabah. Para profesor melihat saudagar ini telah potong jalan. Mereka merasakan jika cadangan ini diterima oleh Kementerian Perlancongan maka 'soro' para profesor akan tergelincir. Masa depan Profesor Sintok ini semakin gelap. Mereka tidak lagi akan dipanggil untuk berseminar. Mereka mungkin akan menjadi tidak relevan. 

Ada satu pekara yang paling menakutkan para profesor ini apabila tulisan ilmiah mereka mungkin tidak lagi diterima oleh akhbar arus perdana. Jika ini berlaku maka runtuhlah harapan dan masa depan mereka. Jika akbar tidak menerima tulisan, di manakah peluang untuk profesor ini menulis. Tidak ada jurnal yang sanggup menerbitkan tulisan para profesor ini. Bayangkan, jika editor hiburan pun menolak tulisan profesor ini bermakna dunia intelektual mereka akan gelap.

Cadangan ini hampir-hampir diterima oleh kabinet. Tetapi jabatan berkaitan tadi dengan licik dan bijak telah menggunakan saudagar agama dari Utara semenanjung untuk menghidupkan cadangan agar sumpah laknat yang sepatutnya dijadikan simbol pelancongan tahun ini.

ads

Ditulis Oleh : .:: AMIRUL AMIN ::. Hari: 10:43 AM Kategori:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

 

Sponsorship I

Sponsorship II

Sponsorship III