Maju Melayu bukan lagi Hidup Melayu

Perubahan perlu pragmatik. Perlu ada arah. Perlu menjanjikan kelainan dan nampak mampu membawa langkah baru dalam memastikan Melayu itu tidak layu dan tidak tertinggal. Wadah yang di harap perlu berani bertindak dan tidak membelakangi hasrat dan menjual hak yang ada demi mendapatkan kuasa palsu yang sentiasa di cengkam oleh kuasa ekonomi. Ini bukan persoalan baru – ini realiti. Kuasa ekonomi dalam zaman kapitalis ini mendahului kuasa politik. Ketuanan bukan diukur dari pegangan kuasa politik tetapi ditentukan oleh kuasa ekonomi. Ini semua kerana kemajuan yang kita harapkan mendahului kemampuan kita mengisi arus pembangunan yang ada. Melayu berada dalam era kemajuan – bukan Melayu itu maju berbanding dengan kaum lain. Ini perlu kita bezakan. Ini seperti penonton bola sepak dengan pemain bola sepak. Melayu hanya menonton kerana pembangunan yang ada belum menyeluruh melibatkan Melayu malah hakikat kita masih jauh ketinggalan itu perlu kita akui. Ketuanan siapa sekarang ini. Ketuanan hari ini milik mereka yang memegang kuasa ekonomi secara kolektif. Mereka yang mampu menukar apa sahaja dengan kekuatan ekonomi. Siapa pemilik ekonomi sekarang ini?
Melayu perlu mengorak langkah bagi memastikan kusa ekonomi turut berada dalam ruang lingkup Melayu. Melayu perlu membangun dan perlu maju. Kemajuan yang ada perlu menyeluruh dan bukan berkisar dalam sudut fizikal sahaja. Maju dari sudut mental dan fizikal. Maju dari sudut ekonomi dan mahu dalam pemikiran yang ada. Kemajuan inilah yang perlu kita desak. Kemajuan inilah yang akan menyelamatkan Melayu.

Apa pengukur ketuanan Melayu? Adakah perlu dibicarakan ketuanan sedangkan pemilikan bukan dari kalangan kita orang Melayu? Apakah erti dan makna ketuanan sekiranya kita sendiri hari ini takut dan berharap kepada yang lain untuk masa depan Melayu itu sendiri. Kerana itulah Hidup Melayu adalah laungan usang dan nada baru diperlukan bagi membangkitkan semula Melayu. Laungan Maju Melayu perlu kerana kita bukan hadir sekadar untuk hidup sahaja. Hidup Melayu sudah selesai. Kita hidup dan kita masih dapat bergerak sungguhpun dalam konteks kemiskinan yang ada. Kita perlu laksanakan kemajuan – memajukan Melayu dengan pencapaian kedudukan ekonomi yang lebih menyeluruh. Ini penting kerana andai kita hanya sekadar hidup – bukan sahaja kita tidak memiliki ketuanan malah kita akan terus menjadi hamba kepada mereka yang memegang kekuatan ekonomi negara ini.

Ingat – kita perlu kuat pada teras dan bukan pada kulit. Kita perlu menyatakan dengan berani kedudukan kita – secara relatif berbanding dengan kaum lain. Kita perlu bangkit untuk memastikan kita kemajuan kita dan tidak hadir setakat menjadi penonton sahaja kepada bangsa lain. Kita perlu berani menangkis tetapi malang penangkisan memerlukan kekuatan dan bukan undang-undang untuk menghalang. Melayu perlu Maju dan kemajuan itu adalah untuk membenarkan kita berdiri atas pembangunan yang ada. Kita perlu dilihat sebagai bangsa yang mahu maju dan kemajuan itu memerlukan satu usaha konklusif untuk dari semua Melayu.

Siapa agaknya sekarang ini tuan kepada Melayu atau pada siapa label Ketuanan itu sekarang berada?

ads

Ditulis Oleh : .:: AMIRUL AMIN ::. Hari: 2:56 PM Kategori:

0 comments:

Post a Comment

Blog Archive

 

Sponsorship I

Sponsorship II

Sponsorship III