Ketuanan Melayu or Ketuanan Umno?

'Ketuanan Melayu' adalah sebuah konsep rasis menjijikkan yang telah dirancang untuk membolehkan beberapa orang Malaysia disebut Umnoputras untuk tuan di atas Malaysia sesama. "
Masih kebudak-budak di bawah 'Ketuanan Melayu': Anwar
Harrisman: Saya tidak faham bagaimana kontroversi tentang 'supremasi' dari Melayu perlu dilakukan dengan sultan atau penguasa Melayu. Para sultan adalah sultan dari semua bangsa.Saya Cina dan saya punya banyak rasa hormat untuk sultan saya, Sultan Selangor, dan aku punya hormat saya untuk Mulia-Nya.Mulia adalah seorang sultan pekerja keras dan dia mempunyai kepentingan seluruh rakyatnya di hati.


Jadi, saya tidak melihat bagaimana isu supremasi Melayu boleh membahayakan institusi sultan. Hanya tindakan penguasa tertentu atau keluarga mereka dapat menghancurkan rasa hormat rakyat telah bagi mereka. sultan adalah sultan dari semua bangsa, tidak hanya orang Melayu.
Hal yang sama berlaku untuk Agong kami. Mulia adalah Agong daripada semua bangsa. sultan kami dan Agong kita selamanya akan menjadi Melayu. Saya tidak melihat Cina atau India yang boleh Agong. Isu ini benar-benar dipertikaikan.
Magnus: "Namun, Anwar berpendapat bahawa menteri (Mohd Nazri Abdul Aziz) pemahaman ini adalah tafsiran sendiri dan yang tidak membawa setiap berat dalam UMNO."
Bingo! Apabila suatu monarki raja, perlembagaan / ratu, adalah kepala formal negara, semua yang bererti bahawa / ia adalah wajah manusia dari entiti berwajah rakyat kolektif, iaitu orang-orang. Raja berperlembagaan (atau presiden atau mereka penunjukan serupa memegang) hanyalah perwakilan simbolik rakyat bangsa demokratik, dan dalam kekuatan kolektif yang berdaulat rakyat biasanya hak / diamanahkan.
Jika seorang ketua negara berperlembagaan bertindak sesuai dengan peranannya, mereka dihormati. Tetapi jika mereka bertindak keluar dari ketenteraman awam dan terhadap kepentingan rakyat mereka dan harapan, mereka berisiko diganti.
Jadi, 'Ketuanan Melayu' benar-benar adalah konsep rasis menjijikkan yang telah dirancang untuk membolehkan beberapa orang Malaysia disebut Umnoputras untuk tuan di atas Malaysia sesama.
Cala: "Kekuatan mutlak adalah dengan elit yang berkuasa UMNO itu," ujar Anwar. Tetapi bagaimana anda meyakinkan diri sendiri bahawa seperti ini terjadi? Ini adalah beberapa contoh:
i) bila kontrak langsung lebih disukai melalui tender terbuka tradisional;
ii) kumpulan istimewa diberi AP untuk mengimport kereta;
iii) undang-undang seperti Undang-Undang Rahsia Rasmi sana untuk menjaga arus maklumat di bawah diperiksa;
iv) janji ke pejabat tertinggi adalah bukan berdasarkan jasa, namun terhadap hubungan antara eksekutif;
v) pelaksanaan projek tidak didasarkan pada prinsip-prinsip ekonomi;
indeks rasuah vi) Malaysia akan selatan;
vii) bawah 34 peratus daripada tenaga kerja terus merana dalam kemiskinan produktif RM700 sebulan, sementara kita melihat IPP (bebas power penerbit) yang membuat RM400 juta setahun;
vii) baca (2009) Arahan Barry Wain's; dan akhirnya
viii) BN kehilangan lima kerajaan negara bahagian untuk Pakatan pada GE tahun 2008, dan kehilangan lapan dari 13 oleh-pilihan raya yang diadakan selama ini. Ringkasnya, rejim ini tidak mungkin kerajaan rakyat. Apakah saya benar?
OneFair: Kita tidak memerlukan idea 'Ketuanan' di Malaysia.Hampir semua orang Malaysia, kecuali Orang Asli, tidak boleh mendakwa sebagai penduduk asal tanah. Jadi mengapa harus seperti konsep sebagai 'Ketuanan masih dituntut?
Mari kita teruskan dengan harmoni sehingga sering berlatih selama pra-Merdeka dan awal pasca-Merdeka hari ketika semua bangsa bercampur bebas dan tidak ada nada perkauman yang dikapitalisasi oleh kumpulan bangsa.
Jumlah Salah satu hamba negara, PM Najib Razak, harus menunjukkan contoh yang baik, dan menerbitkan teguran berat terhadap sesiapa pun mengucapkan komen perkauman.
Dia juga perlu memadam orang-orang pegawai negeri bangsa-cenderung, disiplin mereka sehingga semua orang yang akan bangun dengan konsep 1Malaysia benar. Bisa PM kita mulai bola menggelinding?
ISA @ 1penyu: Anwar, anda benar. orang diperkaya 'Ketuanan Melayu' seperti anda, isteri anda dan Azmin Ali, tidak melupakan Zaid Ibrahim. Bila anda mempunyai semua wang, anda sekarang boleh mengatakan tidak 'Ketuanan Melayu' untuk, kerana anda telah menuai dari itu. Apabila anda tidak dapat menuai lagi, dasar tidak baik. Khas orang-orang munafik.
Rolls-Royce: Untuk UMNO, adalah logik untuk berpegang pada 'Ketuanan Melayu' hanya kerana majoriti di negeri ini adalah orang Melayu. Tentu saja, bagaimana ini 'Ketuanan' digunakan atau disalahgunakan adalah masalah lain sama sekali.
Kita akan melihat apakah majoriti orang Melayu akan terus membeli ke idea bahawa mereka adalah 'tuan' di negeri ini. Jika demikian, apakah mereka benar-benar bisa menikmati keuntungan dari menjadi 'tuan'? Atau benar-benar hanya sebuah "kosong" 'Tuan' dicuri dan disalahgunakan oleh 'tuan' yang UMNO.
Melihat acara berlangsung, UMNO benar-benar tidak ada berpegang pada kecuali 'Ketuanan Melayu'. Mereka meranapkan apabila negara besar - rasuah bermaharajalela, penyalahgunaan kuasa di mana-mana, kronisme adalah endemik, rente luas, ketidakmampuan dan kemalasan begitu jelas. Apa lagi yang mereka punya selain menarik bagi 'rasa tidak selamat dan mereka' Melayu Tuan '.
Anwar, saya juga tahu masa lalu anda. Tapi tidak apa-apa, untuk saat ini, kita cenderung untuk percaya bahawa setelah melewati semua omong kosong dalam dekad terakhir, anda adalah orang yang sudah diubah. Kami percaya anda akan terus berjuang untuk orang Melayu dan juara penyebabnya. Saya tidak ragu tentang itu, dan saya menyokong anda melakukan hal itu.
Tapi dalam hati saya, saya juga beruang berharap bahawa anda akan lebih adil kepada non-Melayu dan lebih peduli dengan kerajaan yang baik dan kecekapan.
Anda lihat, jika negara lebih baik ditapis, tentunya kita harus lebih banyak sumber daya untuk memberikan Melayu miskin. Anda tidak boleh mempunyai kronisme dan negara kesejahteraan di satu sisi, dan inkompetensi dan rasuah di sisi lain.
AkuMelayu: Datuk Seri 'Tuhan-dihantar' Anwar, anda tidak pernah gagal menghibur saya setiap kali anda sudah bicara 'Ketuanan Melayu' tentang. Ini menunjukkan mencolok bunglon di dalam kamu. Setiap Malaysia ingat apa yang anda dahulu ketika anda berada di UMNO, sebuah DPM, tepatnya. Lebih baik 'bertuankan' para 'raja-raja Melayu' daripada didikte oleh dinasti DAP Lim Kit Siang.
Pietiring: Saat sangat ketika berhijrah Cina dan India diberikan dengan kewarganegaraan dan akibatnya mereka menjadi warga negara keturunan melalui naturalisasi, perlembagaan setiap Malaya / Malaysia adalah sama di mata undang-undang, terlepas dari latar belakang etnik mereka.
Namun, perancang perlembagaan cukup bijak untuk menggabungkan perlindungan terhad bagi hak-hak dasar tertentu orang Melayu asli, yang dinyatakan akan hilang secara berperingkat dengan waktu. Saya percaya ini tentu sangat salah untuk berputar ini perlindungan berperlembagaan kecil sebagai pasport istimewa diciptakan sebagai 'Ketuanan Melayu' 'Ketuanan Melayu' Ungkapan-catch memang pintar direka untuk menangkap bunyi dari Melayu bodoh.
Dengan cara yang sama, kita boleh dengan selamat mengatakan bahawa Anwar juga telah berada di perahu UMNO yang sama, yang ia bersama-kemudi selama hampir 10 hingga 12 tahun.Demikian juga Azmin dan Zaid, yang juga bekas nakhoda kapal UMNO. Ini adalah dilema 'Ketuanan Melayu', yang telah menjadi pasport 'Tuan-tuan Melayu' bukan 'Melayu' pada umumnya.
Demokrat: Setelah 'Ketuanan Hindu', 'Ketuanan Islam', 'Ketuanan Portugis', 'Ketuanan Belanda', 'Ketuanan Inggeris', 'Ketuanan Jepun', dan kemudian 'Ketuanan Inggeris' lagi, Malaysia tidak mahu Ketuanan lagi ' '.
UMNO menggunakan 'Ketuanan Melayu' sebagai kedok untuk menjarah Treasury dan menjaga kuasa politik untuk diri mereka sendiri.
KSN: Benar saya jika saya salah, dan jika ingatanku baik, 'Ketuanan Melayu' ini frasa atau Melayu supremasi diperkenalkan dan mula digunakan oleh presiden-wakil bekas UMNO dan bekas menteri Besar Selangor Muhammad Muhd Taib, atau dikenali sebagai Mike Tyson.
Para ultras pikir itu adalah frasa menarik dan mula menggunakan dan gangguan, dan pelbagai kumpulan untuk tujuan yang berbeza diproyeksikan diri sebagai juara dari bangsa Melayu.
Hal ini mirip dengan penyalahgunaan Perkara 153 untuk membenarkan dan mempertikai semua kekacauan yang terjadi sejak Dr Mahathir Mohamad menjadi PM. Tak seorang pun, pasti tidak ada non-Melayu, telah mempersoalkan atau mengkritik hak dan hak-hak istimewa dari bumiputeras dan kedudukan unik dari penguasa Melayu sebagai diabadikan dalam perlembagaan kita.
Ini adalah penderaan dan eksploitasi dari dua subjek yang merugikan dari bumiputeras miskin dan non-bumiputeras yang menyebabkan keraguan dan kecurigaan.

ads

Ditulis Oleh : .:: AMIRUL AMIN ::. Hari: 11:10 AM Kategori:

Blog Archive

 

Sponsorship I

Sponsorship II

Sponsorship III